Sambungan terkuat dari kabel penampang besar tanpa penebalan dengan twist

Penyambungan kabel-kabel berpilin dari potongan melintang besar yang hanya dipelintir di masa depan disertai dengan oksidasi, memburuknya kontak, dan meningkatkan resistensi. Selain itu, twist yang biasa memiliki penampilan non-estetika dan penebalan yang signifikan di persimpangan. Metode koneksi yang lebih benar dan dapat diandalkan adalah menyolder, tetapi pada konduktor tebal dari 10 mm persegi. Sulit melakukannya dengan besi solder. Tentu saja, Anda dapat menggunakan wadahnya, tetapi tidak semua orang memilikinya. Pertimbangkan cara sederhana dan dapat diandalkan untuk menyolder kawat tebal dengan besi solder konvensional.

Alat dan bahan:


  • solder;
  • larutan fluks atau alkohol rosin;
  • besi solder;
  • kawat tembaga tipis;
  • stripper atau pisau pemasangan.

Persiapan kawat dan penyolderan


Ujung-ujung kabel harus dibersihkan dari isolasi dengan stripper atau pisau. Cukup untuk membuka masing-masing sekitar 1 cm, Core yang telanjang dan terdampar harus digosok dan disatukan dari ujung.

Saat menghubungkan, mereka akan mengembang, sehingga mereka perlu diperas dengan jari-jari Anda.

Kabel-kabel di lokasi penyambungan dibungkus dengan kawat tembaga tipis, lebih disukai lebih tebal daripada kabel individual pada kabel yang terhubung. Ini dapat diperoleh dari PVZ, kabel ShVVP dan sejenisnya.

Belitan harus dilakukan dengan frekuensi rata-rata. Jika meletakkan koil ke koil, itu akan menjadi lebih akurat dan lebih tahan lama. Saat berliku, kawat harus ditarik, di ujung ujungnya terpuntir atau luka menjadi inti. Perban yang dihasilkan akhirnya harus dikencangkan. Untuk melakukan ini, kabel yang terhubung ditarik. Semakin kuat mereka ditarik, semakin banyak vena yang dikompres oleh perban. Akibatnya, koneksi akan menjadi tidak lebih tahan air mata dibandingkan kabel yang solid.

Vena yang terbuka di tempat splicing harus diolesi dengan fluks atau larutan alkohol dari rosin. Setelah itu, perban dan inti dipanaskan dengan besi solder.

Solder diterapkan ke hot spot. Saat meleleh, ujung solder harus dipindahkan lebih jauh untuk menghangatkan tempat-tempat baru. Timah cair menembus perban dan celah di antara urat kawat yang bergeser. Solder tidak menetes dan menempel dengan sangat lancar.

Metode penyolderan yang diusulkan memberikan koneksi tegangan mekanis yang sangat kuat ke mekanis. Penggunaan perban menghilangkan pengeluaran timah yang berlebihan, karena tidak mengalir ke bawah dan tidak menggantung di tetes. Situs splicing itu sendiri terlihat rapi dan menciptakan resistensi minimal. Jika besi solder yang cukup kuat digunakan, maka setiap sambungan dapat disiapkan dalam beberapa menit.